Kamis, 20 Agustus 2015

Definisi Selingkuh


Pertanyaan itu sedikit membuat saya terhenyak. Apa coba maksud Dinda menanyakan definisi selingkuh sama saya? Padahal kalau soal definisi-definisi begini akan mudah ditemukan jawabannya melalui perantara Mang Google. 

se·ling·kuh a 1 suka menyembunyikan sesuatu untuk kepentingan sendiri; tidak berterus terang; tidak jujur; curang; serong; 2 suka menggelapkan uang; korup; 3 suka menyeleweng;
ber·se·ling·kuh v bertindak atau berbuat selingkuh;
per·se·ling·kuh·an v hal berselingkuh;
me·nye·ling·kuh·kan v mengambil dng maksud tidak baik, msl untuk kepentingan diri sendiri; menggelapkan: ia - uang kas perusahaan untuk berjudi;
per·se·ling·kuh·an n perihal berselingkuh: tidak semua diskotik menjadi tempat -
Tuh saya Copas dari KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia). Namun saya masih menerka-nerka maksud Dinda sampai menembus kemacetan kota Bandung demi bertanya definisi selingkuh.
“Sebetulnya Gue lagi kesel Bi,” kata Dinda.
“Bukan kesel sama saya kan??” kata saya dengan deg-deg-an. Eh, kenapa pula harus deg-degan yaaa.... Jadi salah tingkah dengan pertanyaan Dinda. Duh, koq, saya jadi lebay.
“Bukan. Saya dituduh selingkuh.”
Owwalaaaah....mendengar jawabannya saya langsung lega. Saya amaan. Ah, naon sih??
“Sama siapa?”
“Sama teman-teman kantor.”
Selingkuh sama teman-teman kantor? Koq banyak amat. Mau mecahkan rekor ya…
“Bukaaaaaan!” Dinda setengah teriak. “Maksud saya. Saya dituduh selingkuh dengan Pak S, sama teman-teman kantor.” Dia menjelaskan lebih rinci.
“Oooh…” Saya langsung menyimak.



Masalah sepele kata Dinda, gara-gara dia sama Pak S sering pergi-pulang bareng. Sehingga menimbulkan kecurigaan. Iya sih hal biasa itu mahLumrah kan hal nebeng-menebeng daripada kursi nganggur. Saya juga pasti akan melakukan hal yang sama. Ah, ini pasti sudah pada kerasukan setan rempong, tukang nyinyir. Kaum yang gak kesampaian jadi supporter lalu berbalik arah jadi komentator. Eh, saya jadi ikutan mencurigai rekan-rekan kerja Dinda. 
“Seberapa sering gitu?” saya nanya frekuensi pergi-pulang bareng mereka.
Sekarang sih, tiap hari.”
“Suka mampir-mampir?”
“Ya, kadang-kadang. Hunting kuliner. Nonton.
Wajar, pikir saya. Soalnya di Bandung hampir tiap hari bermunculan tempat kuliner baru. Ya, ya, ya, kalau ke Bandung gak usah mikirin diet. Pasti Gagal Maning. 
Di Bandung memang begitu. Tempat makan banyak. Tempat perawatan tubuh dan kecantikan banyak. Tempat nyari out fit banyak. Tempat olah raga. Entah yaaa…
Yang terjadi biasanya tempat olah raga diintimidasi oleh tempat jualan . Sok-sok mau nyalahkan Pak Wali yaaa….. 
 “Terus suami kamu tahu, kalau kamu suka diantar jemput Pak S.”
Eh, bukannya dijawab Dinda malah tertawa cekikikan.
“Iiih kamu koq naif amat.” Dinda malah nuduh saya Naif. Saya mah buka penggemar Naif daaa… saya suka NOAH.  Ya, gak mungkin lah Agus tahu kalau saya jalan sama Pak S.”
Duuh, saya jadi garuk-garuk jidat sendiri. Lha iya, masa jidat Dinda. 
“Terus istri Pak S tahu kalau kamu suka nebeng di mobilnya?”
 “Ai kamu… yaaa enggak atuh, kamu mau memicu perang dunia ketiga apah?!

Baiklah kalau begitu no more question dari saya. 
Ini sesi curcol. Dinda yang cur saya yang col. Enaknya sih sambil men-cocol colenak, berhubung sore ini di ruang kerja saya cuma pabalatak kain, jadi apa daya saya hanya mengangguk-angguk saja. Memasang pose burung hantu. Semoga saja jurus saya ini tidak salah sasaran. Burung hantu kan Lambang kebijaksanaan. Iya kan? 
**ssst lambang Iluminati katanya???? 
Hadddeuuuh..... Saya kenalnya iluminarji.
Memang tidak sepantasnya pula saya bertanya-tanya. Tugas saya mendengarkan. Mendengarkan kekesalan Dinda karena digosipkan secara tidak senonoh lantaran kerap berduaan dengan Pak S di berbagai kesempatan (setelah saya simak kegiatan mereka tidak hanya sekedar pergi-pulang saja) 
Saya tidak tahu aturan bagi yang sudah menikah (berhubung saya belum menikah) apakah memang memperbolehkan memberikan tebengan tanpa sepengetahuan pasangan masing-masing dengan frekuensi yang berkali-kali (setiap hari). Baik yang menebeng maupun yang ditebengi. Saya jadi kepikiran apakah saya mengizinkan si akang memberikan tebengan? Terkadang dia juga suka ribet sendiri kalau saya pergi dan ketahuan menebeng. Upppsss, mungkin ini terjadi karena kami belum menikah. Ah, ini mah sekali lagi karena saya menanggapi curcol ini dengan lebay.

Saya memperhatikan mimik muda Dinda yang tiba-tiba berubah. Tersenyum sendiri ketika membaca pesan masuk. Mukanya sedikit memerah. Lalu dia mulai tidak konsentrasi dengan sesi curcolnya.
“Ah, pokoknya Bi, biarkan saja saya jadi treding topic di kantor. Itung-itung ngurangi dosa saya karena diomongkan orang.” Terlihat berseri-seri.
Saya manggut-manggut sambil berguman, “sae… sae… sae…
Fitnah dan mengundang fitnah, saya tidak tahu hukum hal beginian. Bahkan untuk berkomentar saya tidak berani. Ini sih ranahnya Mamah Dedeh. 
Entah mengapa firasat saya berkata jika Dinda sebetulnya paham dengan definisi selingkuh. Dia tahu betul arti kata itu.

Ada satu nasehat yang selalu saya ingat. Nasehat ini bukan untuk yang sedang curhat tapi untuk yang dicurhati. Nasehat dari Semar yang disampaikan oleh Mbah Sujiwo tedjo.
Sujiwo Tedjo
Nasehat untuk yang suka dicurhati


“Oh ya Bi, saya pulang dulu. Terima kasih waktunya. Besok-besok saya kesini lagi buat cur-col kamu jangan kapok ya…” 
Saya manggut-manggut lagi. Baiklah…. Saya cuma melambaikan tangan pada laki-laki yang menjemputnya.
Sepintas ada mobil SUV yang menunggu di depan bengkel kerja saya. Saya tahu itu bukan mobil Agus, saya tahu pula itu bukan Agus yang menjulurkan kepalanya. 

Waktu sudah hampir setengah empat sore, saatnya saya menonton acara acara jejak petualangan di televisi. 
Bukan petualangan asmara dong ah,. ini program explore Indonesia. Saya tuh sebetulnya hobby hiking, naik gunung, lintas alam, susur sungai, 
susur pantai, berburu air terjun (maklum bidadari suka main air, dan berharap ketemu Joko Tarub bawa Lamborghini).
 Berhubung sekarang saya lagi banyak orderan jadi saya wakilkan sama Mang Opik dan kawan-kawan. 
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar